Commitment is about doing whatever it takes.—Anonymous

Teknologi Informasi Kampus: Jurus Jitu Taklukkan Microsoft

Tuesday, February 27, 2007

Oleh Ikram Putra dan Zulfi Rahardian

Salah satu butir yang dipersoalkan banyak orang dari nota kesepahaman antara Menteri Komunikasi dan Informatika Sofyan Djalil dan Presiden Microsoft Asia Tenggara Chris Atkinson 14 November tahun silam ialah nilai transaksinya yang hampir mencapai Rp 378 miliar.

Uang ratusan milyar ini, menurut rencana, akan dibelanjakan untuk membeli lisensi 35.496 unit Microsoft Windows dan 177.480 unit Microsoft Office bagi komputer di lingkungan pemerintahan, yang selama ini terlanjur memakai Windows dan Office tanpa lisensi alias bajakan. Sejumlah kalangan menilai, nilai nominal yang harus dibayar ke Microsoft itu sangat mahal.

Baiklah, nasi sudah jadi bubur. Nota kesepahaman sudah diteken, tidak elok jika salah satu pihak mundur. Tapi ceritanya mungkin akan berbeda kalau saja Sofyan Djalil sempat belajar soal negosiasi kepada Basuki Suhardiman, kepala Unit Sumber Daya Informasi Institut Teknologi Bandung.

Pada 2003, Basuki berunding dengan Microsoft Indonesia untuk membikin Campus Agreement soal pembelian lisensi Microsoft bagi komputer di lingkungan ITB yang juga terlanjur tanpa lisensi alias bajakan. "Supaya kita legal," katanya. Sebagai institusi pendidikan, tentu tidak lucu jika ITB masih memakai peranti lunak bajakan.

Anggota tim Teknologi Informasi pada Komisi Pemilihan Umum 2004 ini menjelaskan, ada perbedaan keunggulan antara sistem operasi open source dan proprietary (tertutup, dalam hal ini Microsoft). Jika open source terkenal prima untuk jaringan dan server, proprietary jagoan untuk desktop -- setidaknya sampai sekarang.

"ITB itu pada dasarnya tidak menutup diri pada hanya satu sistem operasi saja," kata Basuki. "Memangnya jaringan ITB, sebesar ini, pakai sistem operasi apa? Ya, pakai open source. Tapi di sisi lain. Sudah coba Office 2007? Kita dikirimi tuh. Edan. Semua orang juga sepakat kalau itu edan. Memang unggulnya Microsoft di situ. Kalau di server, mereka kalah sama open source," katanya lagi.

Affan Basalamah, rekan Basuki, membenarkan. Dia bilang, hanya untuk membaca manual Microsoft Exchange Server saja dirinya memerlukan waktu berjam-jam. "Jauh lebih mudah kalau saya pakai open source."

"Jadi ini soal pilihan," kata Basuki menyambung. "Bagaimana kita menyiasati keadaan, supaya semua pihak untung. Dengan agreement begini, mahasiswa bisa belajar seperti apa sistem kerja Microsoft. Semuanya mereka kasih. Office 2007. Nanti kalau Vista sudah stabil, kita juga dikirimi."

Dalam pandangan Basuki, yang penting bukanlah siapa pakai sistem operasi apa, tapi bagaimana supaya antarpengguna sistem yang berbeda-beda bisa saling berkolaborasi.

Untuk semua itu, berapa duit mesti dibayar ITB setiap tahun? Basuki menyebut bilangan di bawah US$ 50 ribu. Tapi dia melarang kami menuliskan jumlah persisnya. Jangan bilang-bilang. "Ini kesepakatan dengan mereka. Kita dilarang memberi tahu nilai transaksinya."

Ini masih jauh lebih murah daripada kesepakatan Sofyan Djalil. Tapi tak urung membuat kami bertanya-tanya, apakah setiap perjanjian dengan Microsoft selalu ada kesepakatan tutup mulut?

------
Suplemen Media Indonesia, "Rostrum".
Selasa, 27 Februari 2007

11 Komentar:

Blogger zenrs »
27 February, 2007 16:09  

Salut deh sama ITB, sampe bisa nego dengan microsoft segala. Tapi mungkin karena itu ITB kali ya, banyak insinyur jagoan yang tahu detail IT, jado negonya juga enak. Tapi kalo Sofyan Djalil kan gak ngerti, mungkin nginstal software aja nyuruh anak buahnya. Jadi maklum aja kalo posisi negonya di bawah tekanan. Kalo aku sih masih pake micosft. tentu saja bajakan. pencuri bukan ya?

Blogger turabul-aqdam »
27 February, 2007 19:14  

IKRAM, good point! berarti rakyat Indonesia salah memilih kekuatan politik yang sekarang memimpin negara. abis ga bisa nego.. :)

ZEN, coba kamu jalan-jalan di spot penjualan CD bajakan Jakarta. banyak bule borong CD di situ. mereka juga korban monopoli Microsoft. And so I said, "welcome to Indonesia!"

Blogger benx »
01 March, 2007 21:51  

one step ahead kram..
mangkanya ayo buruan lulus
=)

Blogger ikram »
01 March, 2007 22:38  

Zen, tentu saja iya mencuri :)
Tapi ada loh pandangan yang mengatakan bahwa membajak itu sah-sah saja...

Arif, bisa sih bisa nego. Tapi kalau untuk kepentingan siapa dulu?

Beni, makasih Ben! Aih yang akan pakai toga Sabtu ini.. Selamat ya!

Blogger Trian H.A »
02 March, 2007 12:58  

wah.. sudah mulai di koran nih kram.

btw, lisensi itu bukan kita membeli produk baru. tapi produk bajakan yang terlanjur dipakai di"legal"kan. bukan begitu?

Anonymous ikram »
02 March, 2007 18:56  

Trian, saya sempat pula berpandangan seperti Anda.

Menginstall ulang hampir 35.500 komputer dengan Windows asli bukanlah pekerjaan gampang, bukan?

Blogger ANDRE »
02 March, 2007 22:46  

Pembajakan sah sah aja selama yang dibajak nggak jatuh miskin

Anonymous Ade »
05 March, 2007 15:48  

Tetep aja.. masih banyak yang nginstall bajakan di kampus.. ehhehe.. kios cd ... sumber yang murah meriah...

Blogger ireng »
06 March, 2007 19:13  

penasaran,,soul zulfi dari tulisan ini mana ya??hehe...
sudahkah lo cuci otak anak polos ituh?:D

Blogger zenrs »
07 March, 2007 15:36  

bro, sory insiden virus tadi. aduh, banyak temen yang jadi repot.

Anonymous usaha laundry »
30 September, 2010 10:07  

usaha laundry , bisnis laundry , deterjen laundry , waralaba laundry , franchise laundry , softener laundry , pewangi laundry

Leave a reply Back to home

tentang saya

tulisan sebelumnya

arsip

IkramPutra©2010 | thanks for stopping by