Commitment is about doing whatever it takes.—Anonymous

Seminar Peran Media MGB

Saturday, June 17, 2006

PETER F GONTHA pagi itu tampil lain dari biasanya di program televisi The Apprentice Indonesia. Selain berambut tipis (di tivi dia botak plontos) dan hanya memakai kaus polo-shirt (biasanya setelan jas), dia juga melakukan hal yang aneh untuk ukuran seorang bos yang di penghujung program, terletak nasib para karyawan magang di tangannya. Gontha berbicara penuh canda.

Donald Trump van Indonesia itu pada Rabu, 29 Maret 2006, silam memang sedang menyampaikan pandangannya dalam seminar bertopik “Peran Media dalam Pembangunan Bangsa dan Karakter Bangsa”, yang diselenggarakan Majelis Guru Besar ITB yang bekerjasama dengan Forum Kultur dan Teknologi serta TV Club – sebuah perkumpulan awak divisi program lintas stasiun televisi. Dia berbicara setelah Jakob Oetama, Pemimpin Umum Kompas.

Gontha memaparkan hasil sebuah penelitian yang menyebutkan, siaran televisi membuat anak-anak menjadi lebih agresif dan berkurang IQ-nya. Ketika seorang anak yang agresif (secara individual) bertemu dengan anak lain yang agresif pula, jadilah mereka anak yang agresif secara kolektif. Tak heran jika kenakalan remaja meningkat. Dia juga menyoroti sinetron-sinetron yang ada sekarang, yang menurutnya hanya berisikan perselingkuhan, kebohongan, rumah sakit, kematian, dan air mata. “Orangnya mesti nangis. Itu sebabnya Insto laku keras di dunia sinetron.”

Hadirin banyak yang tergelak-gelak mendengarkan Gontha, terutama sewaktu dia mengeluarkan kritik mengenai sinetron-sinetron mistis. “Jangan sampai di bulan puasa – di bulan puasa nih – ada sinetron yang menayangkan pohon berubah jadi naga... naga jadi halilintar... halilintar berubah jadi orang... dan orang menjadi... menjadi pemasukan buat Ram Punjabi,” kata Gontha.

Tapi masalah banyaknya sinetron mistis yang berselimutkan azab agama tak bisa sepenuhnya dipersalahkan kepada pembuat sinetron atau pengelola televisi. Tingginya animo masyarakat yang menonton (yang diukur dari tingginya rating dan banyaknya iklan masuk) juga menyumbang andil. “Saya katakan pada Ram, ‘Ram, why do you make something like this?’ dan dia bilang ‘Oh Peter, Peter, people like it’” kata Gontha, sambil menggoyangkan kepalanya ke kanan dan kiri saat menirukan Punjabi. Dia lalu dengan cepat menambahkan bahwa dirinya dengan Si Raja Sinetron berteman.

Di akhir pembicaraan, penyelenggara Java Jazz Festival ini menyarankan agar peraturan yang menyangkut penyiaran segera dibuat, guna menentukan apa-apa saja yang mesti ada di televisi Indonesia. Atau dalam istilah Jakob Oetama, platform. “Kalau anak kita menyukai gula-gula, bukan berarti kita boleh berikan dia gula-gula setiap hari,” kata Gontha.

Kemudian, sebagai bos, dia lagi-lagi aneh. Disebutnya dirinya sebagai “asal muasal dosa ini” – dia mengaku dosa! Wah, apa kabar “bos selalu benar”?

***

WIDIYANTO adalah editor pada Jurnal Hukum Jentera terbitan Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia. Dalam liputannya yang berjudul “Televisi Batavia” – dikerjakan dengan sponsor UNESCO lewat yayasan Pantau – dia menyebutkan, industri televisi di Jakarta cenderung menjadi lembaga bisnis belaka.

Ketika tayangan kriminal naik daun, tulisnya, hampir semua televisi berlomba “berdarah-darah”. Dan ketika tayangan bernuansa seksualitas mendapat peringkat (rating) bagus, seluruh televisi ramai-ramai menayangkan talkshow dan sinetron komedi (tak lucu) soal seks. Saat ini, kecenderungan bergeser ke tayangan mistis mulai reality show dunia gaib sampai sinetron siksa kubur, dan hampir semua televisi jualan “siksa kubur”. Tak kurang dari 20 program sinetron jenis ini tayang setiap minggunya.

Dan itu belum semuanya. Sinetron-sinetron berlatarbelakang kehidupan pelajar SMA dengan seragam entah mengikut peraturan negara mana, juga makin lama makin banyak. Isinya kebanyakan berupa pertengkaran remaja, serta menggambarkan guru sebagai seseorang yang bodoh dan tukang marah-marah belaka. Seorang Kepala SMA yang hadir dalam seminar ini, angkat suara mengeluh betapa sinetron-sinetron remaja jenis begini makin membuat pihaknya tidak dipandang hormat oleh murid. “Bagaimana kami mau mendidik, kalau kami tidak dihormati?” katanya setengah menggugat.

Kalau terus-terusan begini, berarti peran media adalah membentuk karakter bangsa yang percaya klenik, serta tak hormat pada guru?

Tidak demikian bagi Ishadi SK, direktur utama Trans TV. Dia tidak terima jika televisi kebagian yang jelek-jelek melulu. Berbicara pada sesi kedua (setelah makan siang) bersama Prof. MT Zen, Ishadi mengatakan bahwa di televisi juga ada program bagus, hanya kurang diperhatikan. “Seperti di Trans, kami punya Fenomena, tapi juga punya Good News dan Jelajah.”

Lebih jauh dia berpendapat, apa yang terjadi pada televisi dewasa ini adalah akibat dua hal. Pertama, kegembiraan terhadap berakhirnya pengekangan media selama sekian lama oleh Soeharto. Setelah Soeharto jatuh dan surat izin usaha penerbitan pers tidak diperlukan lagi, tiap orang bebas mendirikan media, termasuk televisi. Jumlah media pun meningkat pesat. Persaingan ketat. Ini membuat pengelola televisi lebih mementingkan unsur keterjualan ketimbang mutu sebuah acara. Bagaimanapun, siaran butuh biaya.

Kedua, terkait dengan ungkapan bad news is good news. Media lebih suka memberitakan kejadian-kejadian “seram” ketimbang hal-hal baik yang sebenarnya terjadi juga di masyarakat. Sebab, berita buruk adalah berita bagus. Dua hal tadi pada akhirnya membentuk citra televisi yang buruk, yang tidak menyajikan program bermutu.

“Jadi ibaratnya dari keadaan ekstrem yang satu (terkekang), beranjak menuju ekstrem yang satunya lagi (bebas),” kata Ishadi memberi analogi. “Nantinya akan terjadi keseimbangan.”

***

Seminar ini berawal dari keinginan beberapa anggota Majelis Guru Besar – khususnya mereka yang ada di Komisi Kebangsaan – untuk “berbuat sesuatu demi bangsa”. Mereka tadinya memang hendak bikin seminar soal pembangunan karakter bangsa, tapi tak punya duit. “Eh kok ya kebetulan, ternyata teman-teman dari TV Club juga ingin mengadakan seminar dengan topik yang mirip-mirip. Ya sudah kita jajaki kerjasama,” kata Prof. I Gede Raka dari Majelis Guru Besar.

Setelah seminar yang pertama, seminar lanjutan diselenggarakan di Balai Pertemuan Ilmiah di Jl Surapati, pada Jumat dan Sabtu, 28 - 29 April. Kali ini, topiknya “Peran Media dalam Pendidikan Masyarakat dan Perubahan Sosial”.

Jadinya memang agak lucu. Membicarakan media di hadapan bukan orang media. Peter Gontha bisa santai mengaku dosa, disambut tepuk tangan hadirin segala. Dan Ishadi SK; dia pun bisa tersenyum mengaku tidak punya dosa (“karena waktu saya mau benerin TVRI, saya dipecat Harmoko”).

Tapi siapa tahu, mungkin justru dari situ perbaikan bisa dimulai. []

31 Komentar:

Blogger benx »
18 June, 2006 09:33  

asik komen pertama =p

Anonymous benisuryadi »
18 June, 2006 10:02  

Jadinya memang agak lucu. Membicarakan media di hadapan bukan orang media

hahahah..bersabarlah dengan bangsamu
=)

Blogger Trian H.A »
19 June, 2006 22:45  

wah, koment ke (dua) tiga.

nyambung benx, buat apa itb buat acara itu ya? bukanya itb seperti sekolahan dengan kepala sekolah?

*ingat komentar sang r*****

[saya termasuk orang yang skeptis, ga mau datang acara itu...ternyata, ga nyesel2 bgt deh]

Blogger ANDRE »
19 June, 2006 23:29  

Udah lah krom, mendingan nonton TV seriesnya Amerika aja.
Ada CSI, Desperate Housewives, Lost, Everybody loves Raymond, Alias, The X-files, Buffy the vampire slayer, Firefly, etc...
Semuanya seru dan mendidik!

Blogger ANDRE »
19 June, 2006 23:29  

Udah lah krom, mendingan nonton TV seriesnya Amerika aja.
Ada CSI, Desperate Housewives, Lost, Everybody loves Raymond, Alias, The X-files, Buffy the vampire slayer, Firefly, 24, etc...
Semuanya seru dan mendidik!

Blogger ikram »
20 June, 2006 00:51  

Trian, sang r** itu siapa? Jangan bikin penasaran dong.

Andre, gua suka tuh CSI. Lo bikin review-nya dong. Gua pengen bikin tapi nggak punya lengkap.

Ben, sabar-sabar sampe kapan? Haha.

Blogger ariani »
20 June, 2006 08:43  

Oiiii... kram, koq malah nongol lebih dulu di blog? Gw bisa dicincang ama narasumber, kalo berkala ngga terbit. Hiks..hiks...(atau narasumber bakal lebih bangga nongol di blog gw ya, daripada muncul di berkala :):), setidaknya gw kan lebih rajin nge-up load tulisan)

Blogger batari saraswati »
21 June, 2006 10:21  

yooou, kita tunggu berkalanya terbit..

Anonymous stania »
21 June, 2006 11:16  

emang ngomongin media harus sama orang media juga ya?

Blogger sigit »
21 June, 2006 23:02  

Kram, Behind the Screen yg cover depannya gbr cat lu punya 2?

Sori gak nyambng ama postingannya

Anonymous benisuryadi »
22 June, 2006 01:08  

mm, mpe kapan ya...???
lu bersabar dulu aja yah, ntar kalo gw dah tau gw kabarin =p

Anonymous Anonymous »
22 June, 2006 11:56  

'bad news is good news'?

tapi kalo tiap hari di koran isinya bad news semua, dari bencana, anak sma ga lulus mau bunuh diri, ibu bunuh anak,dll, haduh.. sayah jadi berpikir:
'kiamat sudah dekat?'

trus tentang sinetron itu, ya ampun. di sekolah mana di indonesia ini yang upacara bendera dengan murid2nya pake seragam sekolah kemejanya dikeluarin?

waktu itu nyokap gue nanya:
"emang seragam sekolah sekarang boleh dikeluarin ya?"
dan waktu itu sodara gue yang dari daerah nanya juga:
"anak2 SMA di jakarta itu kayak yang di sinetron ABG ya?"

kayaknya sinetron2 itu malah mengajarkan pola hidup konsumtif buat anak2 sma.


-yasmin-

Blogger ikram »
22 June, 2006 12:34  

Yuti, tulisan sebagus apapun kan kalau nggak dibaca orang jadi percuma. Jadi mendingan buruan upload tulisanmu itu daripada berkarat di komputer ;p

Bat, udah sehitam apa kamu disana? Hehehe. Minum air putih yang sering ya.

Stania, soalnya sekarang jadinya nggak ada tindak lanjut. Berkali-kali seminar pun kalau nggak ada tindak lanjut, kan sia-sia?

Sigit, terserah lo deh. Bawa aja semua, semoga bermanfaat.

Beni, kenapa nggak lo duluan? Lo kayanya lebih sabaran daripada gua. Hehe.

Yasmin, kiamat sudah dekat atau belum, tiada yang tahu. Tapi setidaknya kita tahu seperti apa rasanya kiamat, dengan menonton sinetron2 jenis begini. Hahaha.

Soal upacara, mestinya setiap sekolah jangan mau dijadikan lokasi syuting sinetron beginian, ya?

Anonymous Anonymous »
23 June, 2006 22:23  

kram kok kata-ganti-empunya-nama lo mulai jadi sedikit mainstream?
"PETER F GONTHA pagi itu.."
"Donald Trump van Indonesia itu..."
"...penyelenggara Java Jazz Festival ini.."

: )

-d-

Anonymous Anonymous »
23 June, 2006 22:25  

btw lo ikut seminar ini legal atau masih nerusin jejak langkah kite2 dulu jadi penjahat seminar? hehe.. pak yanto apakabar? masih suka jagain seminar ga? gue ketemu doi sekarang dipindah dari unit pintu ke mba.

-d-

Blogger ikram »
24 June, 2006 11:47  

Ada dua alasan. Pertama, gua udah siap bekerja di media mainstream (uhuk uhuk) dan kedua, gua saking tumpulnya nggak bisa nyari kata ganti yang lain, Dot! Hehehe.

Masuknya legal dong.

Gimana Papua?

Blogger Principia »
25 June, 2006 19:55  

emang dulu ikram side-stream? perasaan mainstream2 aja deh, karaoke nyanyinya 'heaven'.. oh iya ini bukan ngomongin musik ya :)

kapan karaoke lagi?? tak bisa ke lain hatiiii.. hehehe

Anonymous benisuryadi »
26 June, 2006 14:46  

komentar ah..cihuiii
=p

Blogger ANDRE »
26 June, 2006 21:17  

Krom, beli aja DVD-nya. Di mangga dua banyak kok. Ada yg import, ada yg lokal. Dua2nya bajakan lah...
Banyak pilihan, mau CSI Las Vegas, LA, Miami...
Mau season ke berapa kek...

Asal u ada duit aja (which rarely happens)

Blogger octea »
26 June, 2006 23:01  

hoi kram! ikutan nimbrung ni! mnurut gw mang malah bikin tambah pikiran aja kalo masalahin tayangan tv yang kayak gitu. yg pasti masih banyak kok tayangan tv yang benra2 ok! bermutu lah, kayak discovery channel, oprah(hehe),petualangan bahari and soon.

salam dari blogger baru1 hehehe

Blogger ikram »
27 June, 2006 10:40  

Ehehe, ada si Okti. Fotonya seperti iklan obat jerawat :)

Yah Ndre, mendingan ke Pitara daripada ke Mangga Dua...

Pi, ayo karaoke. Gua mau nyanyi lagu Samsons. Huahahaha.

Blogger ANDRE »
27 June, 2006 14:16  

Kalo soal DVD, pitara pun pelit minjemin

Blogger octea »
27 June, 2006 19:01  

kram! masukin blog gw di link blog lo donk! lagi dalam rangka publish ni! hehehehe

thanks bfore!

Blogger benx »
29 June, 2006 19:54  

komen lagi ah..
habis ga ada postingan baru
jadi komen ini lagi aja
=p

Anonymous benisuryadi »
06 July, 2006 09:51  

kram, blo lu sama kayak playboy ya?terbitnya bulanan =)

Blogger sigit »
08 July, 2006 23:02  

Kram, postingan mu yg 'Tuhan Sembilan Senti' itu bisa dibilang 'nyampah' kan?
Ikram nyampah, hahahahaaha!!!!

Oiya yg postingan upeti. Seharusnya, 'polisi itu tak bergeming'
Kamu nulisnya, 'polisi itu bergeming'.
Kayak Yasmin yg nulis 'Ibu berkepala tiga ini' di Boul.
Seharusnya, 'berumur kepala tiga'
Sayang di Boul gak bisa komen.

Yg ini gw blom baca. Aduh aku menderita dislexia. Nggak deng..
Membaca saja aku sulit, dan sepertinya, teman2 malu main denganku..

Blogger batari saraswati »
09 July, 2006 14:29  

Ayo Git, main bola lagi!
*eh, itu iklan epilepsi deng.

Blogger ikram »
10 July, 2006 19:01  

Beni, mesti diakui memang bahwa saya tidak seproduktif kamu :)

Sigit, kenapa nyampah? Dan soal 'bergeming' itu, yang benar memang bergeming -- artinya diam.

Jadi lain kali kalo ada orang cerewet, kita bisa bentak "bergeming kau!", hehehe.

Blogger ANDRE »
11 July, 2006 22:51  

Bener, bergeming artinya diam.

Ada korban salah kaprah rupanya di sini

Blogger sigit »
13 July, 2006 22:55  

Oh gitu? Thanks.
Kayak acuhkan saja saya, itu berarti 'perhatikan saja saya'

Ya ampun, ada yg 'masih'... Hahaha!

Anonymous igun »
03 August, 2006 01:10  

yup.. makanya saya lebih suka nonton dorama jepang ataupun serial TV Amerika. Mereka lebih mempunyai isi untuk disajikan..

Yang gw heran, artisnya pun mau tampil di sinetron kayak gitu.. dodol banget ah..

makanya gw ga mau dapet bini artis indonesia.. he..he..he..

Leave a reply Back to home

tentang saya

tulisan sebelumnya

arsip

IkramPutra©2010 | thanks for stopping by